Full-time traveller, part-time worker, professional dreamer

Zainuddin Omar

Zainuddin Omar

Seorang Jurutera Professional (P.Eng) berasal dari Parit Jawa, Muar, Johor kini memenuhi masa dengan mengembara keseluruh dunia mencari ibrah. Beliau mempunyai 40 tahun pengalaman kembara dan mula mengembara pada usia 17 tahun.

Kenapa Orang Jawa Menghormati Walisongo?

Jika anda berada di Jogja mesti perasan candi candi besar berjumlah 28 kesemuanya yang dibina pada kurun ke 8 hingga 9 AD.

Candi seperti Borobodur (760-830 AD), Candi Prambanan (850 AD), Candi Plaosan (825-850 AD) dan Candi Sewu (780 AD) merupakan Candi Hindu dan Buddha yang menjadi agama orang jawa pada zaman tersebut.

Saya mula terfikir apabila melihat candi candi gah tersebut tentunya orang jawa beragama hindu dan buddha mempunyai zaman kegemilangan beratus tahun tetapi kenapa mereka beragama Islam sekarang?

Saya selidik serta membuat pembacaan dimana terdapat catatan Dinasti Tang China, pada waktu itu (kurun ke-7 AD), jumlah orang Islam di tanah jawi hanya ratusan orang sahaja dan mereka hanya pedagang dari kawasan arabia dan persia.

Catatan Dinasti Tang mengatakan bahawa para penduduk pribumi tanah jawi tidak ada yang mahu memeluk agama Islam kerana setia dengan agama hindu dan buddha.

Bukti sejarah kedua, catatan Marco Polo singgah ke tanah jawi pada tahun 1200-an AD. Dalam catatannya, yang beragama Islam di nusantara masih sama jumlah dengan catatan Dinasti Tang; penduduk lokal nusantara tetap tidak ada yang memeluk agama Islam.

Bukti sejarah ketiga, dalam catatan Laksamana Cheng Ho pada tahun 1433, tetap tercatat hanya orang asing yang memeluk agama Islam dan tidak pribumi.

Jadi, kalau kita halusi ketiga catatan tersebut, sudah lebih dari 800 tahun agama Islam tidak diterima penduduk pribumi. Agama Islam hanya dipeluk oleh orang asing pedagang arab dan persia.

Peliknya, pada dua catatan para pengembara eropah yang ditulis pada tahun 1515 dan 1522, disebutkan bahawa bangsa nusantara adalah sebuah bangsa yang majoritinya memeluk agama Islam.

Bagaimana dari tahun 1433 hingga 1515 iaitu 82 tahun sahaja, bangsa jawa boleh berubah memeluk Islam dari agama hindu dan buddha walhal selama 800 tahun sebelum 1433 tanah jawa masih majoriti beragama hindu dan buddha?

  • Ramai sejarahwan mengatakan bahawa orang jawa memeluk Islam ‘en masse’ dari usaha dakwah walisongo yang bermula dari Sunan Gresik atau Maulana Malik Ibrahim (wafat 1419),
  • Sunan Ampel atau Raden Rahmat,
  • Sunan Bonang atau Raden Makhdum Ibrahim,
  • Sunan Drajat atau Raden Qasim,
  • Sunan Kudus atau Ja’far Shadiq,
  • Sunan Giri atau Raden Paku atau Ainul Yaqin,
  • Sunan Kalijaga atau Raden Sahid,
  • Sunan Muria atau Raden Umar Said,
  • Sunan Gunung Jati atau Syarif Hidayatullah (1479-1568)

Dari cara dakwah walisongo yang unik tanpa paksaan atau peperangan, keseluruhan orang pribumi pulau jawa (kecuali Bali) memeluk Islam dalam masa 82 tahun sahaja sehingga sekarang, walaupun mereka telah setia dengan agama datuk moyang mereka selama lebih 800 tahun.

Kita lihat pula sejarah Islamic Spain.

Pada 2 Januari 1492 setelah kalah didalam peperangan, Sultan Granada Muhammad XII (Raja Boabdil) menyerah Emirate of Granada, kota Granada, dan istana Alhambra kepada Queen Isabella dan tentera Kristian, dan berakhirnya 800 tahun pemerintahan Islam di Spain yang bermula pada 711.

Queen Isabela dan King Ferdinand telah menjalankan ‘Spanish Inquisition’ untuk memaksa penduduk bukan kristian memeluk agama kristian dengan cara paksaan, buang negara dan pembunuhan beramai-ramai.

Pada tahun 1502 iaitu setelah 10 tahun Raja kristian memerintah, kesemua penduduk Islamic Spain yang mempunyai 800 tahun sejarah telah bertukar 100 peratus kepada agama kristian.

Nampak tak bagaimana berbezanya cara Wali Songo dan Queen Isabela?

Now you know, kenapa orang jawa sangat menghormati dan menghargai jasa Wali Songo. Subhanallah.

Ramai kita rakyat Malaysia berbangsa melayu yang berketurunan jawa/minang/banjar/rawa dll juga wajib bersyukur kerana dengan usaha walisongo, kita berada dalam agama fitrah. Alhamdulillah.

Ir.Hj.Zainuddin.Bin.Hj.Omar
kutuberahak.com
FB: zainuddin omar

Catatan oleh:

Buku #kutuberahak HARD COPY Limited Edition Collectors item. (Diari Kembara 40 Tahun Si Kutuberahak)

BAGAIMANA MEMBELI? BUKU HARD COVER.